Perlukah Membuat Kerangka Tulisan Untuk Menulis di Blog ?

Perlukah Membuat Kerangka Tulisan Untuk Menulis di Blog ?


Perlu atau tidak? Menurut Anda bagaimana kalau ada yang bertanya "Apakah perlu membuat kerangka tulisan untuk menulis di blog?"

Percayalah.

Akan ada yang menjawab YA, PERLU.

Akan ada yang mengatakan TIDAK PERLU.

Yang benar yang mana. Cara yang mana yang harus diikuti? Mana yang paling mungkin menghasilkan tulisan yang enak dibaca dan mendatangkan pengunjung?

Nah, tambah bingung kan? Dari satu pertanyaan, akan merembet ke pertanyaan lain, yang ujungnya juga tidak menjawab pertanyaan yang ada.

Cara terbaik untuk nenjawab pertanyaan ini adalah dengan mencoba menemukan jawaban dari pertanyaan-pertanyaan berikut :

1. Apakah ada sebuah buku berisi patokan standar cara membuat tulisan yang baik untuk blogging dan disepakati oleh para blogger?

2. Apakah blogging adalah sebuah kegiatan akademis nan formal?

Jawabannya sudah jelas kan.

Jawaban nomor 1 adalah TIDAK. Tidak pernah ada yang namanya buku panduan standar tentang cara ngeblog yang baik dan benar. Yang ada adalah "opini" dan "pandangan" pribadi dari masin-masing individu tentang bagaimana cara ngeblog terbaik, versi mereka.

Jawaban nomor 2 adalah TIDAK atau BUKAN. Ngeblog itu jelas dunia yang non formal. Penuh dengan kebebasan dan terlepas dari kekangan berbagai aturan.

Menulis di blog berbeda dengan menulis skripsi, thesis, disertasi, atau karya tulis. Pada karya tulis atau skripsi, jelas sekali ada panduannya yang ditetapkan oleh institusi pendidikan. Disana terlihat jelas sekali bagaimana sebuah skripsi/disertasi/thesis harus dibuat.

Kerangka tulisan sangat diperlukan karena mau tidak mau penulisnya harus mengikuti pedoman yang sudah ada. Tidak bisa bebas.

Dalam situasi seperti ini, ya membuat kerangka tulisan, hampir bisa disebut sebagai WAJIB hukumnya. Tidak jarang dosen pembimbing akan melihat kerangka skripsi yang dikerjakan mahasiswa yang dibimbingnya untuk melihat apakah sudah sesuai dengan kriteria ilmiah atau belum.

Tapi, kalau menulis di blog? Siapa yang mengharuskan? Siapa yang akan mengoreksi?

Jawabannya TIDAK ADA.

Kecuali si blogger mau melakukannya, tidak pernah ada yang peduli apakah sebuah tulisan dibuat dengan menggunakan metode kerangka tulisan atau tidak. Who cares? Pembaca hanya akan peduli pada hasil akhir, enak dibaca, berisi informasi, atau tidak.

Itu saja.

Kerangka tulisan bukanlah merupakan keharusan.

Bagaimana dengan hasil antara artikel yang melalui tahap kerangka penulisan dan yang tidak? Mana yang lebih baik?

Menurut Anda yang mana?

Kenyataannya, pembaca tidak peduli kan? Padahal mereka adalah juri penentu dan penilai sebuah tulisan bagus atau jelek. Kalau mereka saja tidak pernah peduli, lalu siapa yang harus menentukan baik atau tidak?

Pandangan banyak blogger senior bin mastah bahwa menulis artikel di blog harus memakai sistem kerangka tulisan adalah PANDANGAN PRIBADI, OPINI, PENDAPAT. Bukan sebuah TITAH dari seorang raja yang harus dlaksanakan.

Perlu atau tidaknya membuat kerangka tulisan sebelum menulis di blog akan tergantung individunya.

Seorang blogger yang sistematis, dan metodis akan cenderung menggunakan teknik kerangka penulisan sebelum membuat artikelnya.

Sebaliknya seorang yang bebas, gemar mengambil resiko, dan tidak mau terkekang, akan cenderung mengabaikannya.

Di dunia blogging, blogosphere, semua bebas memilih jalannya masing-masing. Tidak ada keharusan dan tidak ada yang bisa memaksa orang lain harus mengikuti jalannya.

Jadi, tanyakan pada diri sendiri. Mana jalan yang cocok untuk Anda? Membuat kerangka tulisan dulu atau langsung saja menulis?

Kalau saya sih terus terang. Sudah mencoba berulangkali membuat kerangka tulisan dulu sebelum menulis, hasilnya adalah tulisan-tulisan tersebut tidak pernah selesai. Ujungnya draft masuk "tong sampah" karena rasa tidak nyaman memakai teknik itu.

Tapi itu saya yah. Tidak mengikat pendapatnya.

Contoh tulisan yang dibuat langsung, ya artikel ini. Dibuat tanpa memakai kerangka tulisan dan hanya dibiarkan mengalir keluar dari kepala, lewat jari, kemudian keyboard, dan hasilnya Anda baca sekarang ini.

Baik atau buruk. Anda yang menilai. Bukan saya. Saya mah hanya senang menulis saja.
Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar

4 comments

jawaban saya tidak perlu membuat kerangka tulisan Pak.

karena tulang tulisan akan terbentuk sendiri saat kita menulisnya dng kalimat yg apa adanya serta mengalir.

saya sdh mencoba menulis menggunakan trik kerangka tulisan, hasilnya artikel tsb tdk pernah selesai karena keburu bosan.

klu saya lebih enjoy menulis secara mengalir saja tdk perlu berpikir apakah tulisan saya laku atau tdk, diposisi one google apa tdk,menghasilkan klik gede atau tdk.

dari yg saya rasakan selama ngeblog, menuliskan pengalaman atau ide dikepala ternyata adalah salah satu penyemangat saya ngblog.

Balas

Saya percaya pak Anton gak pernah pake kerangka. Bahkan tulisan Tulisan ini pasti di buat gak lebih dari 15 menit.

Karena jam terbang yang tinggi

Balas

Hahahaha.. Kang Nata jawabannya bisa ditebak.

Saya juga merasa lebih enjoy dan produktif tanpa membuat kerangka tulisan.

Balas

Betul sekali... nggak enjoy sama sekali dengan pakai cara yang seperti itu. Enak dibiarkan mengalir saja

Balas