Dalam Banyak Hal Blogging Sama Dengan Fotografi


Sebagai seorang yang menggemari dua kegiatan ini sekaligus, rasanya saya bisa mengatakan bahwa pada dasarnya blogging dan fotografi itu sama. Berbeda memang, tetapi tidak jauh hanya sedikit saja.

Perbedaannya terletak pada medium yang dipergunakan untuk mengekspresikan ide yang ada di kepala. Dalam blogging yang menjadi medium adalah "kata" yang dituliskan lewat komputer atau perangkat sejenis. Sementara fotogafi yang menjadi medium adalah "gambar" atau "image" dan peralatan yang digunakan adalah kamera.

Inti dasar keduanya sebenarnya sama, penyampaian ide dari seseorang kepada orang lainnya.

Coba saja perhatikan beberapa hal ini.

1. Ada Banyak Sudut Pandang

Sebuah obyek tidak berarti hanya akan menghasilkan satu foto saja dalam fotografi. Justru sebaliknya, bisa dihasilkan ratusan bahkan ribuan foto dari satu obyek yang sama.

Hal itu terjadi karena hasil sebuah foto akan berbeda jika sudut pengambilan fotonya berbeda. Tidak akan sama. Sementara ada ribuan sudut yang bisa dipergunakan fotografer untuk menghasilkan sebuah foto.

Begitu pula dalam blogging. Sebuah obyek pun bisa menjadi dasar bagi lahirnya ratusan bahkan ribuan tulisan. Bahkan, ketika penulisnya pun orang yang sama. Hal ini terjadi juga karena penulis atau blogger bisa memilih untuk mengambil satu, dua, atau bahkan seratus sudut pandang yang berbeda terhadap sesuatu.

2. Apapun Bisa Jadi Obyek

Fotografi tidak membatasi. Sebuah obyek yang sangat sederhana sekalipun bisa dijadikan sebuah foto yang enak dilihat. Tidak ada batasan bahwa obyeknya harus cewek cantik baru jadi foto yang bagus.

Tidak ada batasan itu.

Seorang nenek-nenek yang sudah peyot dan keriput sekalipun bisa mengundang perhatian khalayak yang melihat jika memang dihasilkan tangan yang mahir menggunakan kamera.

Begitupun juga dalam blogging. Masalah sederhana, seperti membersihkan selokan yang kotor sekalipun di tangan seorang blogger yang mampu mengembangkan ide dan ahli merangkai kata-kata bisa menjadi sebuah tulisan yang mengharu biru perasaan yang membaca.

3. Mengandalkan Kreatifitas Manusia

Umum dan tentunya berlaku pada semua hal sebenarnya.

Sebuah obyek seperti kucing sebenarnya hal yang biasa saja. Bukan sesuatu yang aneh dan 'wah' tetapi kreatifitas fotografer bisa membuat hal yang biasa saja menjadi enak dilihat. Bukan karena kucingnya yang lucu, tetapi kejelian, kemampuan sang fotografer menangkap momen, keterampilannya mengatur setting kamera yang menjadikan kucing "enak dilihat"



Tidak berbeda dengan blogging. Kucing pun bisa dibahas dengan berbagai cara dan menghasilkan tulisan yang mengalir dan enak dibaca. Tidak jarang pula bahkan mendorong si pembaca ingin membeli dan memelihara kucing.

Bukan karena kucingnya yang enak dibaca, tetapi kemahiran sang blogger mengolah kata dan menggambarkan sehingga timbul bayangan di kepala pembaca lah yang membuatnya menjadi menarik.

Bukan obyeknya yang membuatnya menjadi menarik. Obyek apapun bisa menjadi menarik kalau sang fotografer atau blogger tahu cara mengolahnya dan mempergunakan daya kreatifitasnya untuk menghasilkan sebuah karya.

4. Butuh Perjuangan, Ketekunan dan Kesabaran

Pernah dengar nama Darwis Triadi? Salah satu fotografer terkenal asal Indonesia. Cobalah tanyakan perjalanan karirnya sebagai fotografer.

Berapa lama waktu yang diperlukan olehnya untuk mencapai puncak tangga kesuksesan? Lama. Butuh banyak tahun penuh dengan perjuangan.

Nah, sekarang coba tanyakan hal yang sama dengan blogger terkenal asal Indonesia, seperti Maxmanroe atau Eka Lesmana. Pastilah semua sudah banyak yang membaca bagaimana perjuangan mereka untuk bisa menjadi seperti sekarang.

Bukan satu dua tahun tapi lebih dari itu.

Mereka mencapainya dengan perjuangan, ketekunan, dan kesabaran. Tidak lewat jalan pintas. Semuanya mengalami jatuh bangunnya dalam meniti karir mereka.

Dan masih banyak lagi kesamaan yang ada antara blogging dan fotografi.

Yang berbeda hanya pada alat yang dipergunakan.

Bagi yang memiliki kedua kemampuan di bidang itu akan lebih menguntungkan lagi. Darren Rowse yang paham betul soal fotografi dan pada saat bersamaan juga mahir dalam ngeblog/menulis, memiliki dua buah blog yang sama-sama terkenal dan menghasilkan uang.

Problogger, blognya yang berisi tulisan tentang blogging dan Digital Photography School yang membahas soal fotografi.

Keren kan? Siapa bilang blogging harus memilih salah satu niche saja.

Nah, kebetulan saya setidaknya memiliki kemampuan dalam keduanya. Walau tidak mahir-mahir banget, saya mampu memotret dan menghasilkan foto yang baik. Di sisi lain, saya juga mampu mengeluarkan artikel atau tulisan yang lumayan.

Hasilnya, sebuah blog bernama Lovely Bogor yang merupakan cermin gabungan antara pengetahuan soal fotografi dan menulis. Belum seperti Problogger atau Digital Photography School, tetapi sudah lumayan lah mendapatkan pembaca.

Masih ditambah dengan blog LB Fotografi yang menekankan pada sisi fotografinya.

Lumayan.

Bagaimana dengan Anda? Selain menulis, ngeblog, kemampuan apalagi yang Anda miliki? Saran saya jangan sia-siakan. Gabungkan keduanya.




7 Responses to "Dalam Banyak Hal Blogging Sama Dengan Fotografi"

  1. selain menulis ya membaca pak, sehingga saya seperti blogger rewrite, hehehe.....

    Eka Lesmana ada ngk blognya Pak...?

    soalnya namanya tenar....blognya entah blog yg mana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya pastilah menulis pasti juga membaca...

      Nggak tahu... nyari juga ga nemu...disembunyikan takut dijahilin sama kang Nata kayaknya

      Delete
    2. nah itu dia Pak,,,,orangnya tenar tpi blognya entah kemana? saya jadi meragukan artikel seputar kisah sukses Eka Lesmana.

      beda dengan Maxmanroe, yg blognya jelas dan saya lebih yakin klu blog itu sukses dibidang Adsense dll.

      dari mana orang tahu Si Eka sukses mendulang Dollar Adsense, klu iklan adsensenya saya jg tidak tahu.

      lama juga saya selidiki orang itu.

      Delete
    3. Kisah Eka Lesmana bukan hanya diliput oleh para Blogger saja. Beberapa media massa pernah menerbitkannya dan tentunya dengan kaidah jurnalistik, berita mereka bisa lebih dipercaya.

      Karena itu menurut saya, orangnya memang ada.

      Masalah yang mana blognya, tidak kita temukan tidak berarti tidak ada. Banyak sekali blog yang pengelolanya kita tidak tahu. Juga tidak berarti bahwa ia seratus persen dari adsense penghasilannya.

      Walau saya belum pernah nemu blognya, tetapi facebook fanpagenya ada ...dan saya sudah menemukannya.

      Delete
    4. apa nama fpnya pak.....saya penasaran dng orang satu ini... :)

      Delete
    5. Namanya ya Eka Lesmana.. tapi sudah ga bisa nambah friend lagi karena sudah kepenuhan..

      Hahahaha.. dan isinya nggak melulu soal blog, sepertinya dia menghindar untuk menyebutkan blognya dimanapun

      Delete
    6. halah. kang Nata ini kepo deh.. paling cuma mau jahilin dan nyepam doang. ha..ha..

      Delete

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel