[FIRE AND FORGET] Menerapkan Prinsip Militer Dalam Menulis dan Ngeblog

Prinsip "FIRE AND FORGET" adalah sebuah prinsip yang populer dipergunakan dalam dunia kemiliteran. Hampir semua peluru kendali (rudal) yang dibuat pada abad ke-21 menerapkan prinsip ini, seperti contoh rudal anti kapal Exocet, Harpoon, atau yang terkenal Tomahawk yang dipergunakan militer Amerika Serikat untuk menghancurkan sasaran di daratan.

Kata, "fire" berarti tembak, "forget" lupakan. Keduanya mencerminkan dua langkah utama dalam prinsip ini, yaitu setelah tembakan dilepas, maka kemudian dilupakan. Bukan berarti bahwa yang melepaskan rudal tidak ingin sasaran terkena, tetapi karena dalam sistem ini, rudal tersebut sudah diperlengkapi radar sendiri yang akan menemukan sasaran dan kemudian menghancurkannya.

Persentase keberhasilan pemakaian sistem ini sangat besar sehingga hampir semua jenis misil atau rudal dewasa ini dibangun berdasarkan konsep ini. Battle proven dan sudah teruji di medan tempur, bahkan sejak tahun 1982 ketika Perang Falkland (Malvinas) meletus dimana Argentina menenggelamkan kapal perang modern Inggris dengan rudal Exocet.

Kaitan prinsip "fire and forget" dengan menulis?

Karena itu konsep yang saya pakai, dan rasanya dipakai banyak blogger juga, contoh Linda Ikeji, atau mereka-mereka yang berada di belakang Detik.com, atau Mashable, dan banyak lainnya.

Tidak ada bukti yang sahih, karena blogger manapun, atau penulis manapun akan menyimpan rahasia dapurnya rapat-rapat. Tetapi, kalau melihat pergerakan di blog-blog mereka, prinsip ini jelas diterapkan.

Silakan perhatikan dan tanyakan, setelah penulis di blog Linda Ikeji atau Detik mempublish artikel, apakah mereka akan melirik kembali artikelnya?

Kemungkinan besar tidak.

Mereka harus bergerak cepat dan dituntut untuk terus dan terus melahirkan tulisan yang baru. Deadline dan targetnya sangat ketat. Begitu sebuah tulisan selesai diterbitkan, perhatian para penulis itu akan beralih ke proyek tulisan berikutnya.

Tidak lagi mereka mencoba mengutak atik tulisan yang sudah keluar tadi.

Mereka menerapkan prinsip "Publish and Forget". Terbitkan dan lupakan. Sama dasarnya dengan prinsip Fire & Forget dalam dunia militer.  Mau tulisan tersebut laku dibaca banyak orang, mereka tidak terlalu mikir, mau dibaca jutaan orang, juga mereka tetap nggak memperhatikan.

Tidak ada usaha untuk melakukan revisi untuk memperbaikinya supaya secara SEO menjadi lebih baik dan mendatangkan lebih banyak pengunjung. Tidak juga mereka berusaha merubah apa yang pernah ditulis.

Jika dipikirkan lebih dalam mengapa mereka melakukan prinsip ini. ada beberapa alasan yang mungkin mendorong penerapan prinsip TEMBAK dan LUPAKAN ini dalam menulis.

  1. Semakin banyak tulisan yang diterbitkan akan semakin bagus : sebuah website yang terus menerus mengeluarkan tulisan baru akan mendapatkan perhatian lebih dari pengunjung . Konsep update,update dan update sudah terbukti manjur dalam mendatangkan pembaca
  2. Supaya lebih produktif : karena mencoba merevisi sebuah tulisan yang sudah jadi akan lebih banyak makan waktu dibandingkan menerbitkan tulisan baru. Alur penulisan yang sudah jadi, akan menyulitkan proses revisi
  3. Supaya tidak membingungkan pembaca : banyak pembaca yang kembali ke sebuah tulisan untuk mencari referensi tentang sesuatu hal yang pernah membacanya dan tentunya ia mengharapkan tulisan yang sama seperti yang pernah dia baca dulu. Tentunya, ia akan kebingungan ketika melihat tulisan yang dulu dibacanya sudah mengalami banyak revisi atau bahkan menjadi sebuah tulisan yang berbeda
  4. Mereka memahami bahwa sebuah topik bisa dijadikan banyak tulisan : sebuah topik selalu bisa dilihat dari berbagai sudut pandang yang berbeda dan setiap sudut pandang bisa menjadi sebuah tulisan terpisah. Daripada merevisi atau merubah tulisan yang sudah terbit, mereka lebih suka menerbitkan sebuah tulisan baru dari sudut pandang yang berbeda. Website akan tetap update dengan artikel baru dan pembaca bisa disuguhi berbagai sudut pandang yang akan menambah informasi yang didapatnya
Hal ini berbeda dengan apa yang banyak diajarkan para blogger tutorial dan internet marketer. Mereka menyarankan agar melakukan revisi pada tulisan lama agar bisa lebih SEO Friendly dan mendatangkan banyak pengunjung.

Tidak heran banyak blogger pemula yang kemudian memutuskan merevisi tulisan-tulisan lama dengan harapan agar bisa lebih menjual.

Bagi saya, hal itu sangat tidak efektif dan bisa jadi hambatan untuk terus melangkah maju.

Bagaimana bisa efektif kalau kerjaan kita hanya memandangi dan memelototi satu tulisan dan perkembangan pengunjungnya saja. Kalau belum banyak, revisi. Revisi belum mendatangkan pengunjung sesuai harapan, revisi dan cari backlink. Masih belum juga, misuh-misuh di komunitas supaya rekan sesama blogger "berkenan" menjadi pembacanya.

Sikap mental yang negatif.

Itu kata saya lo. Saya cukup paham bahwa prinsip Fire and Forget juga punya kelemahan. Tidak semua rudal yang dilepaskan akan mengenai sasaran, ada yang meleset. Pasti itu.

Begitu juga sebuah artikel yang diterbitkan, hampir pasti tidak semua akan mendapat perhatian dan mengundang ribuan orang membaca. Bohong lah kalau para internet marketer bilang bahwa tulisan mereka semuanya dibaca jutaan orang. Tidak mungkin. Pasti ada artikel-artikel mereka yang hanya dibaca segelintir orang saja.

Itu adalah normal. Bagian dari kehidupan.

Untuk mengatasi "rudal-rudal" para blogger yang meleset tadi, saya lebih suka tetap maju dengan menyodorkan artikel berikutnya kepada pembaca. Ia akan punya pilihan baru yang fresh. Hal ini menurut saya lebih baik daripada mengutak-atik artikel lama dengan hasil yang juga belum tentu bagus.

Dampak bagusnya pada seorang blogger adalah saya terus tertantang untuk mencoba menjadi lebih kreatif lagi dalam menulis. Kegagalan "rudal artikel" akan membuat saya terus berpikir "rudal" seperti apa yang bisa kena tepat sasaran, gaya apa yang harus dipergunakan, dan seterusnya.

Blog saya harus terus berkembang agar tetap hidup dan untuk itu juga mengharuskan saya untuk berkembang. Prinsip FIRE & FORGET akan mendorong saya terus berkembang dan melangkah maju, tidak perlu memikirkan dan menyesali kegagalan di masa lalu.

LUPAKAN saja. Tidak ada gunanya.

Jadi, mungkin sebaiknya para blogger tidak perlu melirik terlalu sering tulisan-tulisan lama. Mau banyak pembaca, mau sedikit, tetap saja tulisan tersebut adalah masa lalu. Tatap ke depan dan terus maju. Terus buat artikel baru yang lebih baik dari artikel yang lama.

Itulah prinsip militer FIRE AND FORGET dalam dunia menulis dan blogging.

6 Responses to "[FIRE AND FORGET] Menerapkan Prinsip Militer Dalam Menulis dan Ngeblog"

  1. Kesimpulannya Apakah Pak Anton menerapkan " Sistem Rudal " tsb diblog Pak Anton....??

    Saya lebih suka semi Militer saja Pak.....

    ReplyDelete
  2. " Rudal Susulan " ( koment susulan maksudnya) hehe.....

    PAk saya perhatikan penulisan di blog ini semakin dikebut, mungkinkah seperti ini terus utk beberapa minggu kedepan.....??

    klu begini terus sudah pasti blog ini akan jaya..... saya yakin itu.

    dari awalnya blog ini cuma segelintir artikel hingga kini sdh buanyakkkk artikel... mmm...mmm saya yakin blog ini akan seperti blog Mbak Diana, atau blognya Mbak yang pakai judul Bhs Inggris isinya bhs Indonesia itu.

    saya hanya ingin menguji Felling saya, sewaktu coba - coba menjadi pengemar blog ini, apakah benar atau tdk feeling saya.



    ReplyDelete
  3. Saya pakai kang.. jadi setelah nulis, saya lupakan dan lanjut ke tulisan berikutnya. Jarang sekali lihat tulisan-tulisan sendiri yang sudah diterbitkan, walau kadang kalau kangen, saya sering baca ulang dari dashboard.

    Mungkin begitu.. mungkin juga tidak. Tergantung kondisi dan situasi.. tetapi saya sudah mulai mempercepat penulisan artikel untuk semua blog yang saya kelola.

    Apalagi ada dorongan kasus pojok menulis... rasa marah dan kesal disalurkan ke dalam tulisan. Jadi kayak bahan bakar..mudah-mudahan bisa terus begitu selama mungkin

    ReplyDelete
  4. hati2 aja klu rudalnya berbalik arah......pak..!

    ReplyDelete
  5. Saya baru tau sistem ini Pak. Kebetulan saya mau rombak artikel wisata Yang saya jadikan satu padahal waktu itu saya wisata di 3 lokasi, maklum waktu itu baru belajar -belajarnya nulis.
    Tapi setelah baca ini saya urungkan niat itu mending bikin baru daripada merombak artikel lama. Saya mau pake trik "Fire anda Forget"nya pak Anton.

    ReplyDelete
  6. Betul mas.. kan ada 2 artikel lebih menguntungkan dibandingkan 1 .. bener kan?

    ReplyDelete

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel